01 March 2015

zhoe blesinki

Kekuatan Angin Super Kosmik Melebihi Kekuatan 1Trilyun Matahari

Menggunakan dua teleskop sinar-X yang kuat, para ilmuwan telah mengamati angin kosmik yang sangat sengit yang keluar dari lubang hitam raksasa. Angin rakasa yang cukup kuat tersebut berpotensi mengubah nasib galaksi inangnya. 

(Photo : NASA/JPL-Caltech)
Untuk studi yang dipublikasikan dalam jurnal Science pada 20 Februari, Fiona Harrison, dari California Institute of Technology (Caltech), dan rekan-rekannya menggunakan NASA Nuklir spektroskopi Telescope Array (NuSTAR) dan Badan Antariksa Eropa XMM-Newton teleskop untuk mengamati lubang hitam terang yang sangat extrem, quasar, yang dikenal sebagai PDS 456 pada lima kasus yang berbeda pada tahun 2013 dan 2014. 

Para peneliti menemukan bahwa lubang hitam besar, yang terletak lebih dari 2 miliar tahun cahaya jauhnya dari bumi itu, memiliki energi per detik yang lebih kuat dibandingkan dengan apa yang dipancarkan oleh setara dengan lebih dari satu triliun matahari. 

 Dengan kekuatan yg super besar ini, para peneliti mengatakan bahwa angin bisa memiliki implikasi yang signifikan terhadap masa depan induk galaksi. Untuk satu, sebagai lubang hitam akan lebih besar, itu akan mengeluarkan energy yang mendorong jumlah materi luar, yang dapat memperlambat pembentukan bintang di seluruh galaksi. 

Para ilmuwan juga berpikir ada kemungkinan bahwa angin kosmik super kuat seperti itu adalah bagian umum dari evolusi galaksi dan bisa dihubungkan untuk mengubah galaksi dari entitas kosmik muda yang cerdas dan aktif menuju tingkat selanjutnya. 

Karena lubang hitam yang dipelajari relatif dekat, tampak cerah dan dapat diperiksa secara detail, menyediakan astronom data dengan perspektif yang unik dalam sejarah awal alam semesta sekitar 10 miliar tahun yang lalu ketika lubang hitam raksasa dan angin kencang mereka lebih umum dari hari ini dan mungkin telah membentuk galaksi yang kita lihat sekarang. 

Pengamatan telah juga menyediakan astronom dengan kesempatan untuk mengukur kekuatan angin kosmik ini, menyediakan mereka dengan bukti bahwa ini cukup kuat untuk mempengaruhi kemampuan inang galaksi mereka untuk membentuk bintang baru. 

"Untuk seorang astronom, belajar PDS 456 adalah seperti ahli paleontologi diberi dinosaurus hidup untuk belajar," kata peneliti Daniel Stern, dari NASA Jet Propulsion Laboratory (JPL) di Pasadena. "Kami mampu untuk menyelidiki fisika dari sistem yang penting dengan tingkat detail tidak mungkin bagi mereka ditemukan pada jarak yang lebih khas, selama 'Age of Quasar.'"

Subscribe to this Blog via Email :

close